Menu

Mode Gelap

Ekonomi Bisnis · 20 Okt 2022 18:15 WIB

Begini Upaya BI Jaga Stabilitas dan Pemulihan Ekonomi


					Begini Upaya BI Jaga Stabilitas dan Pemulihan Ekonomi Perbesar

Medankinian.com, Medan –  Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 19-20 Oktober 2022 memutuskan untuk menaikkan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 50 bps menjadi 4,75%, suku bunga Deposit Facility sebesar 50 bps menjadi 4,00%, dan suku bunga Lending Facility sebesar 50 bps menjadi 5,50%.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan keputusan kenaikan suku bunga tersebut sebagai langkah front loaded, pre-emptive, dan forward looking untuk menurunkan ekspektasi inflasi yang saat ini terlalu tinggi (overshooting) dan memastikan inflasi inti ke depan kembali ke dalam sasaran 3,0±1% lebih awal yaitu ke paruh pertama 2023.

“Serta memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah agar sejalan dengan nilai fundamentalnya akibat semakin kuatnya mata uang dolar AS dan tingginya ketidakpastian pasar keuangan global, di tengah peningkatan permintaan ekonomi domestik yang tetap kuat.,” katanya, Kamis (20/10/2022).

Dikatakannya, koordinasi kebijakan dengan Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan mitra strategis dalam Tim Pengendalian Inflasi Pusat dan Daerah (TPIP dan TPID) terus diperkuat melalui peningkatan nilai tambah (value added) Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) di berbagai daerah.

“Sinergi kebijakan antara Bank Indonesia dengan kebijakan fiskal Pemerintah dan dengan Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) terus diperkuat dalam rangka menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan, serta mendorong kredit/pembiayaan kepada dunia usaha pada sektor-sektor prioritas untuk mendukung pertumbuhan ekonomi, ekspor, serta inklusi ekonomi dan keuangan,” ujarnya.

Berbagai indikator bulan September 2022 dan hasil survei Bank Indonesia terakhir, seperti keyakinan konsumen, penjualan eceran dan Purchasing Managers’ Index (PMI) Manufaktur mengindikasikan terus berlangsungnya proses pemulihan ekonomi domestik.

“Dari sisi eksternal, kinerja ekspor diprakirakan tetap kuat, khususnya batubara, CPO serta besi dan baja seiring dengan permintaan beberapa mitra dagang utama yang masih kuat dan kebijakan Pemerintah untuk mendorong ekspor CPO dan turunannya,” ujarnya.

Secara spasial, kinerja positif ekspor ditopang oleh seluruh wilayah, terutama Kalimantan dan Sumatera, yang tetap tumbuh kuat. Perbaikan ekonomi nasional juga tercermin pada kinerja lapangan usaha utama seperti Perdagangan, Pertambangan dan Pertanian,” katanya.

“Bank Indonesia terus memastikan ketersediaan uang rupiah dengan kualitas yang terjaga di seluruh wilayah NKRI, termasuk peredaran Uang Rupiah Kertas Tahun Emisi 2022,” pungkasnya. (sdf/mk)

Artikel ini telah dibaca 46 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Sejumlah Harga Kebutuhan Pokok Kembali Turun, Sumut Akan Kembali Membukukan Deflasi

19 Juli 2024 - 15:42 WIB

Ekonomi China Melambat, Bukan Hanya Menekan Ekspor Sumut Tetapi Juga Minyak Goreng

16 Juli 2024 - 17:12 WIB

Harga Migor Diwacanakan Naik, Berikut Hitungan Harga Keekonomiannya

10 Juli 2024 - 17:45 WIB

Harga Minyak Goreng Merangkak Naik, Harapan Deflasi Sumut Mengecil

9 Juli 2024 - 15:37 WIB

Harga Cabai, Bawang Dan Daging Ayam Di Bulan Juli Berpeluang Lebih Rendah Dari Juni

9 Juli 2024 - 09:35 WIB

Jadi Yang Terkuat Di Asia, Rupiah Tekan US Dolar Di bawah Level 16.300

5 Juli 2024 - 16:47 WIB

Trending di Ekonomi Bisnis