Menu

Mode Gelap

Sumut · 30 Des 2021 13:03 WIB

Kasus Pencabulan Terabaikan di Polres Langkat, Dwi Ngai Sinaga : Kasus Ini Harus Diusut Tuntas


					Kasus Pencabulan Terabaikan di Polres Langkat, Dwi Ngai Sinaga : Kasus Ini Harus Diusut Tuntas Perbesar

Medankinian.com, Langkat – Elisar Sinaga (53) warga Dusun IX, Desa Bukit Selamat, Kecamatan Belitang, seakan putus asa menyikapi laporannya di Polres Langkat, terkait kasus pencabulan yang dialami oleh putrinya. Sepekan sudah kasus anaknya dibiarkan begitu saja di Polres Langkat. Apalagi, kini sebagai ayah harus menelan pil pahit, lantaran anaknya sudah tidak lagi berada di rumah sehingga hanya bisa menitikan air mata.

Dirinya menduga, pelaku Aldi Saputra (19) yang merupakan warga Dusun VII Kebun Ubi, Desa Pangakalan Siata, Kecamatan Pangkalan Susu membawa kabur anaknya. “Pada 28 Desember 2021 anak saya sudah tidak ada di rumah dan tidak tahu keberadaannya di mana keberadaannya,” kata Elisar, saat ditemui di Jalan Proklamasi, Stabat, Rabu (29/12/2021).

Saat itu, Elisar turut didampinggi Dwi Ngai Sinaga SH MH, Bennri Pakpahan SH sebagai kuasa hukum keluarga.

Sambung, Elisar bersama dengan keluarga juga mendatangi rumah pelaku. Dari keterangan keluarga, Aldi juga tidak berada di rumah. Ia menduga, keluarga pelaku sengaja menyembunyikan Aldi. “Saya juga sudah ke rumah pelaku, apakah anak saya ada di rumahnya. Dan dari keterangan keluarga, pelaku juga sudah tidak ada,” ungkapnya.

Kasus pencabulan ini bermula, saat anaknya kenalan dengan Aldi Saputra melalui sosial media. Saat itu, korban yang masih belasan tahun berkomunikasi dengan pelaku melalui Facebook. Entah rayuan apa yang membuat korban sampai bisa melupakan harga dirinya, ikut perkataan pelaku. Pada 17 Desember 2021 lalu, korban diduga dijemput oleh pelaku di rumah. Padahal, saat itu, Elisar meminta korban untuk mengambilkan makan yang akan diberikan kepada ibunya. Karena terlalu lama tidak mengantarkan makanan, Elisar pulang ke rumah untuk mengecek keberadaan korban. Benar saja, begitu sampai di rumah, Elisar sudah tidak lagi melihat korban. Muncul kepanikan, lantaran Elisar bersama dengan keluarga sudah mencari korban hingga malam. Sekitar pukul 20:00 WIB lebih, korban diketahui keberadaannya di rumah pelaku.

Setelahnya, Elisar bersama dengan keluarga langsung mendatangi rumah pelaku untuk mengetahui keberadaannya. “Saya lihat anak saya sudah lemas saat berada di rumah pelaku,” katanya. Karena melihat kondisi korban, Elisar membawanya ke klinik untuk diperiksa kesehatannya. Dirinya terkejut, saat perawat menyatakan bahwa korban sudah disetubuhi secara paksa. Dari keterangan Elisar, pelaku juga diduga menyodorkan obat bius kepada korban. “Dari kelaminnya, kata perawat ada bekas dan sudah disetubuhi,” ungkapnya.

Kesal dengan kejadian ini, Elisar membuat laporan ke Polres Langkat, yang tertuang dalam surat, STTP/B/836/XXI/2021/SPKT/POLRES LANGKAT.

Hingga akhirnya, pihak kepolisian mengeluarkan surat untuk visum ke RS Pertamina Stabat.

” Keluar surat itu jawabannya sama dengan klinik yang ada dikampung, tapi katanya surat tidak bisa dibuka ,” ucapnya.

Dikatakan, Elisar sebelum anaknya menghilang dirinya sempat hadir di Polres Langkat yang diterima oleh petugas piket.

Tak puas akan hal ini akhirnya , Elisar meminta bantuan hukum demi mendapatkan rasa keadilan.

Dwi Ngai Sinaga SH MH tegas mengatakan bahwa pihaknya sangat menyayangkan lamanya proses penanganan kasus tersebut.

” Kita sebagai kuasa hukum keluarga korban sangat kecewa atas kinerja Polres Langkat karena tidak respon dengan cepat kasus ini.Apalagi, korban masih dibawah umur ,” ucapnya.

Disambung, Dwi kekecewaan karena tidak adanya respon dari Unit Pelayanan Perempuan dan Anak ( PPA).

” Ketika ayah korban membuat laporan, dimana saat itu hadir korban sebelum hilang, tapi sangat kita sayangkan justru petugas piket yang menanyakan kasus yang akan dilaporkan.Harusnya, Unit PPA Polres Langkat hadir karena sesuai rujukan Peraturan Kapolri No 10 Tahun 2007 pada Pasal 1 ayat 1 sudah sangat jelas fungsi Unit PPA untuk memberikan pelayanan , tapi faktanya aturan ini tidak berjalan ,” kata Dwi.

Secara tegas, tim kuasa LBH Parsadaan Pomparan Toga Sinaga dohot Boruna ( PPTSB) se-Dunia mendesak agar kasus tersebut segera dituntaskan.

” Kasus ini harus segera tuntas korban jelas masih dibawah umur.Dan pihak Polres Langkat harus bisa berpedoman kepada aturan hukum.Dimana, hak seorang anak dibawah umur untuk memperoleh perlindungan di Indonesia diatur dalam UU No 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU No 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak yang merujuk kepada Konvensi Hak Anak PBB (UNCRC).Ini harus bisa dijalankan oleh Polres Langkat ,” tegas Dwi yang menyatakan kasus tersebut akan dikawal hingga tuntas.

” Saya atas nama kantor hukum Dwi Ngai Sinaga & Asociates bersama dengan sejumlah tim dan juga LBH PPTSB se-Dunia mendesak agar kasus ini segera dituntaskan.Kami akan kawal seluruh proses hukum yang ini, serta tegas kami sampaikan jangan ada siapa pun yang melakukan intervensi kasus ini karena keluarga korban hanya orang yang tidak mampu dan tidak paham akan hukum.Jadi, kami harapkan petinggi kepolisian dapat memberikan atensi atas kasus ini ,” ucap Dwi seraya mengatakan akan menyurati pihak Komisi Perlindungan Anak Indonesia ( KPAI) dan juga Komnas Perlindungan Anak (PA).

Dirinya berharap, Polres Langkat dapat segera menindaklanjuti kasus ini, apalagi korban sudah tidak berada di rumah.

Hingga berita ini diturunkan pihak Polres Langkat yang dikonfirmasi belum memberikan jawaban.

Kasat Reskrim Polres Langkat, AKP.Said Husein yang dihubungi via ponsel dan chat WhatsApp belum memberikan jawaban.(red/mk)

Artikel ini telah dibaca 30 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Bank Sumut Cabang Lima Puluh Beri Bantuan Korban Banjir Kabupaten Batu Bara

1 Desember 2022 - 20:08 WIB

Anak Wartawan Medan, Julian Sihotang Raih Emas Pra Popnas di Jakarta

30 November 2022 - 13:37 WIB

Anggota DPRD Padang Sidempuan minta jaminan bagi atlet berprestasi

29 November 2022 - 14:57 WIB

Gelar Operasi Katarak Gratis Semarakkan HUT ke-47 PT. INALUM (Persero)

28 November 2022 - 21:31 WIB

Antisipasi Tawuran Antarpelajar, Polres Sergai Laksanakan Penyuluhan ke Sekolah-sekolah

26 November 2022 - 12:45 WIB

Berkomitmen Memberikan Kontribusi, Inalum Raih 5 Kategori Penghargaan CSR Di Ajang Indonesia Sustainable Development Awards (ISDA) 2022

23 November 2022 - 11:24 WIB

Trending di Sumut