Menu

Mode Gelap

Medan · 14 Apr 2022 19:41 WIB

DPRD Dorong Dispar Lakukan Inovasi Penataan Wisata Mangrove dan Situs Kota Cina


					DPRD Dorong Dispar Lakukan Inovasi Penataan Wisata Mangrove dan Situs Kota Cina Perbesar

Medankinian.com, Medan – Dinas Pariwisata (Dispar) Kota Medan didorong serius mengelola mengembangkan wisata mangrove dan situs kota Cina di wilayah Medan Utara. Kedua tempat wisata tersebut dinilai sangat berpotensi menunjang Pendapatan Asli Daerah (PAD) bila ditata dengan baik.

Hal itu disampaikan Ketua Pansus Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (Lkpj) Walikota Medan Tahun 2021 Haris Kelana Damanik ST saat melakukan pembahasan sejumlah anggota dewan yang tergabung di Pansus dengan Dinas Pariwisata Kota Medan, kemarin.

Dikatakan Haris Kelana Damanik yang juga Wakil Ketua Fraksi Gerindra Kota Medan itu, Dinas Pariwisata Kota Medan dituntut harus lebih gencar melakukan promosi wisata di Kota Medan. Sedangkan wisata mangrove di pantai Belawan dinilai cukup potensi menunjang peningkatan PAD Kota Medan.

“Dinas Pariwisata harus mampu berinovasi kembangkan tempat wisata mangrove sehingga menjadi primadona bagi wisatawan. Kembangkan dan perlu penataan dan perawatan lebih maksimal,” pinta Haris.

Selain itu Haris juga menyoroti kinerja Dinas Pariwisata Kota Medan yang belum mampu menunjukkan inovasi baru pengembangan wisata di Medan. Seperti halnya, terkait penyambutan wisatawan oleh pelaku usaha Hotel dan tempat wisata lainnya belum memberikan ciri khas tersendiri.

“Hendaknya disetiap Hotel dan objek wisata dapat memberikan pelayanan yang khas dan unik sehingga mampu menarik perhatian wisatawan,” saran Haris.

Sedangkan anggota DPRD yang bergabung di Pansus yakni Erwin Siahaan menyoroti minimnya promosi dan peerunjukkan wisata di Kota Medan yang mampu menarik wisatawan.

Untuk itu Erwin Siahaan minta agar memperbanyak event kegiatan wisata yang mampu menunjang minat wisata. Seperti kontes burung, menurut Erwin perlu digalakkan agar Kota Medan banyak mendapat kunjungan wisata dari luar.

“Peminat kontes burung itu orang kaya dan para pengusaha. Kalau saja dilakukan kontes burung di Medan tentu hotel dan usaha lain akan berdampak baik. Tentu akan meningkatkan PAD,” cetus Erwin.

Pada kesempatan itu, Sekretaris Dinas Pariwisata Kota Medan Yuda P Setiawan menyampaikan
Dinas Pariwisata Kota Medan memiliki anggaran Tahun 2021 Rp 24 Miliar. Sedangkan capaian realisasi sebesar Rp 16 Miliar atau 81%.

Terkait anjuran dewan untuk inovasi Yuda hanya bisa menyampaikan saat ini pihaknya sedang persiapan menggelar event 2 minggu sekali. Event Gerakan Melayu Serumpun (Gemas) akan menjadi event rutin.

Yuda mengaku akan tetap melakukan perbandingan dengan daerah lain guna menunjang lebih baik. Sehingga terkait perkembangan wisata tidak ketinggalan. (sdf/mk)

Artikel ini telah dibaca 13 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Tingkatkan Mutu dan Kualitas, 750 Guru SD se- Kota Medan ikuti Pelatihan Penilaian Kelas

14 Agustus 2022 - 20:24 WIB

SILPA 2021 Capai Rp 1,14 Triliun, Dhiyaul Hayati: Baiknya Dialokasikan Untuk Pemulihan Ekonomi Rakyat & Penanggulangan Banjir

14 Agustus 2022 - 20:15 WIB

Meriahkan HUT ke-77 RI, PAC PP Medan Area Gelar Berbagai Perlombaan

14 Agustus 2022 - 20:08 WIB

Gagal Terbang ke Kamboja, 212 PMI Diduga Bekerja untuk Situs Judi PAY4D

14 Agustus 2022 - 19:56 WIB

Sambut HUT RI, Gubsu Lepas Jalan Sehat Bank Sumut

14 Agustus 2022 - 19:27 WIB

PT KAI Eksekusi Rumah Mantan Anggota TNI AD Tanpa Ada Keputusan Inkrah dari PN

11 Agustus 2022 - 19:57 WIB

Trending di Medan