Menu

Mode Gelap

Inspirasi · 22 Mar 2022 14:33 WIB

Kampanyekan Penyelamatan Alam Dengan Seni Mural


					Kampanyekan Penyelamatan Alam Dengan Seni Mural Perbesar

Medankinian.com, Medan– Memperingati Hari Hutan Internasional yang jatuh pada Senin (21/3) dan Hari Air Internasional pada Selasa (22/3), Komunitas Kampung Sendiri Lestari bersama sejumlah elemen mengkampanyekan penyelamatan alam melalui karya seni mural.

Karya seni lukis tersebut digambar pada sisi tembok lahan kosong yang berada di kawasan Bundaran Sib, Jalan Gatot Subroto, Medan.

Koordinator Kampung Sendiri Lestari, Bobi Septian menyampaikan, kegiatan mural ini akan dilaksanakan selama empat hari, sejak Minggu (20/3). Kegiatan juga dibarengi denhan pameran foto dan produk hasil daur ulang, musik, teater, nonton bareng film lingkungan dan juga talkshow yang rencananya dihadiri Walikota Medan Bobby Nasution, pada Selasa (22/3) sore.

“Kegiatan ini sebagai program edukasi dari Kampung Sendiri Lestari melalui kampanye. Kenapa kita pilih mural, karena mural adalah karya seni yang bisa menampilkan pesan, di mana permasalahan lingkungan di Indonesia adalah disforestasi dan terkait perburuan hewan dilindungi,” ungkapnya disela pembuatan mural, Senin (21/3).

Bobi menjelaskan, adapun gambar yang ditampilkan pada mural tersebut, antara lain pohon besar, burung rangkong, orang utan, harimau hingga trenggiling. Hewan-hewan tersebut, menurut Bobi merupakan hewan yang sering diperdagangkan secara ilegal padahal sangat berperan di kawasan hutan.

Bobi juga mengaku, kegiatan yang mereka lakukan ini sangat banyak mendapatkan support dari masyarakat, NGO dan mahasiswa. Menurutnya dukungan yang mereka dapatkan tersebut menandakan banyaknya warga Medan yang masih peduli dengan kelestarian lingkungan dan alam.

“Salah satu contoh nyata kerusakan hutan dan global warming juga terjadi di Kota Medan. Misalnya hujan yang tidak bisa diprediksi dan juga banjir. Makanya kalau kita tidak menyuarakan tentabg elestarian hutan dan lingkungan dampaknya ke depan mungkin Medan akan semakin parah dan Sumut bisa kehilangan hutan yg sangat besar,” pungkasnya.

Sementara itu, Sebastian Keilholz dari lembaga Project Wings yang turut terlibat pembuatan mural ini mengatakan, pentingnya kampanye ini karena siapapun di dunia termasuk hewan berhak untuk hidup di planet ini. Karena, menurut pria asal Jerman ini, manusia, hewan dan tumbuhan sebenarnya adalah satu kesatuan untuk hidup berkelanjutan di masa depan.

“Kita hidup di planet yang sama. Tapi keadaan sekarang kita melihat hewan dan tumbuhan banyak mengalami kepunahan. Jadi diharapkan dengan adanya kampanye ini, nanti kita bisa hidup berkelanjutan karena kita masih muda untuk masa depan yang lebih panjang,” tandasnya.

(Mk/sdf)

Artikel ini telah dibaca 41 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Keren! Anak Medan Dilantik Jadi Kepala Ombudsman RI Jakarta Raya

4 Juli 2022 - 20:16 WIB

Tahu Lebih Banyak Tentang Niesya Harahap, si Cantik yang Ternyata…

31 Mei 2022 - 13:06 WIB

Mantan Kiper Legendaris PSMS Nyambi Jadi Barista

19 Mei 2022 - 13:31 WIB

Aprisa Putri, Siswi SMANSA Sukses Raih Beasiswa di Amerika

15 Mei 2022 - 21:10 WIB

Kaum Ibu di Batu Bara Dilatih Membatik Mangrove oleh PT Inalum

26 April 2022 - 14:04 WIB

Rayakan Hari Nelayan Nasional, INALUM Bantu Nelayan di Kabupaten Batubara

8 April 2022 - 08:19 WIB

Trending di Inspirasi