Menu

Mode Gelap

Medan · 9 Feb 2022 23:03 WIB

Dewan Minta Penegak Hukum Dalami Dugaan Kebocoran PPJU


					Dewan Minta Penegak Hukum Dalami Dugaan Kebocoran PPJU Perbesar

Medankinian.com, Medan – Wakil Ketua Fraksi Partai Gerindra DPRD Medan, Haris Kelana Damanik ST minta aparat hukum dalami dugaan kebocoran Pajak Penerangan Jalan Umum (PPJU) yang dipungut PLN dari pelanggan listrik. Keluhan Pemko Medan ini terkait tidak transparannya PLN soal kontribusi PPJU patut ditindaklanjuti.

“Aparat penegak hukum harus merespon issu itu. Patut didalami dugaan kecurangan pungutan yang tidak transparan,” tegas Haris kepada wartawan, Rabu (9/2/2022).

Menurut Haris, pihaknya sangat menyayangkan pihak PLN yang tidak transparan soal pajak lampu jalan. “Apalagi soal kontribusi pajak dari yang dipungut dinilai terlalu minim dibanding banyaknya jumlah pelanggan di Medan,” ujar Haris.

Haris juga bilang, pajak yang dipungut PLN sangat penting guna kebutuhan warga Medan untuk pengadaan LPJU. “Setiap kita reses, warga Medan selalu mengeluhkan pengadaan LPJU. Tentu yang diharapkan untuk pengadaan LPJU dari pajak yang dibayar warga 7 % dari besaran tagihan lustrik,” sebutnya.

Sebelumnya, Pemko Medan mengeluhkan pihak  PT PLN (Persero) tidak transparan terkait Pajak Penerangan Jalan Umum (PPJU). Bahkan, kontribusi yang diterima Pemko Medan selama ini dari PPJU dinilai tidak sesuai dengan yang dipungut  PT PLN.

Padahal berdasarkan data yang dimiliki, jumlah warga Kota Medan yang menjadi pelanggan listrik cukup banyak. Seharusnya, PPJU yang masuk ke kas Pemko Medan tentunya lebih banyak lagi. Oleh karenanya diminta dibentuk tim guna memastikan kebenaran data tersebut.

Hal itu terungkap dalam rapat Pembahasan PPJU yang dipimpin Wali Kota Medan Bobby Nasution diwakili Wakil Wali Kota H Aulia Rachman dengan PT PLN (Persero) di Balai Kota Medan, Selasa (8/2/2022).

“Kontribusi yang diperoleh Pemko Medan  selama ini tidak sesuai dengan pajak yang dipungut PT PLN. Kita hanya ingin apa yang telah dipungut PLN, harus dikembalikan sesuai yang dipungut karena itu hak Pemko Medan,” kata Aulia Rachman.

Diungkapkan Aulia, tercatat 525.000 rumah tangga di Kota Medan yang menjadi pelanggan listrik. Dari jumlah itu, rumah yang tidak layak huni hanya 62.000 rumah. Berarti ada sekitar 453.000 rumah yang layak huni. Jumlah itu, ungkapnya, belum termasuk golongan industri maupun perhotelan. Oleh karenanya, tegasnya, harusnya sudah lebih yang masuk dana kedalam kas Kota Medan.

Terkait itu, jelas Aulia, Wali Kota minta digelar rapat ini. Apa lagi, imbuhnya, pihak PT PLN yang telah dipanggil Wali Kota ke rumah dinas namun belum memberikan jawaban sampai kini.

“Berarti pimpinan tertinggi kita tidak dihargai. Atas petunjuk beliau, rapat ini digelar sekaligus menghadirkan pihak kejaksaan karena titik temu antara Pemko Medan dan PT PLN tidak sinkron. Kita bentuk tim untuk mengecek data yang dimiliki PLN dan berapa yang masuk ke Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD),” tandasnya. (sdf/mk)

 

Artikel ini telah dibaca 83 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Diusung PAN Maju Pilgubsu, Syah Afandin: Bobby Nasution Sosok yang Pas Pimpin Sumut

12 Juni 2024 - 20:15 WIB

⁠Momen Haru di Acara Pelepasan SMP YPSA: Kepala Sekolah Ungkap Rahasia Kesuksesan!

12 Juni 2024 - 11:28 WIB

Dewan Minta Pemko Beri Kemudahan Pengurusan Adminduk

12 Juni 2024 - 00:14 WIB

Hendra DS Edukasi Masyarakat Kelola Sampah Jadikan Uang

11 Juni 2024 - 23:25 WIB

Dewan Minta Kegiatan Posyandu Lansia Supaya Ditingkatkan

11 Juni 2024 - 22:19 WIB

Pemko Jangan Tebang Pilih Tertibkan PKL

11 Juni 2024 - 21:17 WIB

Trending di Medan