Menu

Mode Gelap

Nasional · 19 Des 2020 13:58 WIB

Negara anggota WTO Sambut Baik Kinerja Ekonomi Indonesia Hingga 2020


					Negara anggota WTO Sambut Baik Kinerja Ekonomi Indonesia Hingga 2020 Perbesar

Medankinian.com, Medan-Negara anggota WTO secara umum menyambut baik kinerja ekonomi Indonesia selama masa review, yakni dari 2014 sampai dengan pertengahan 2020. Rata-rata pertumbuhan ekonomi sebesar 5,1 persen, kinerja perdagangan luar negeri yang membaik, penurunan jumlah penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan.

Perbaikan sebagian besar elemen kemudahan melakukan bisnis (ease of doing business), serta peranan Indonesia yang semakin menonjol dalam forum- forum perdagangan bilateral, regional dan internasional merupakan hal-hal yang banyak diapresiasi oleh negara anggota WTO.

Penyelesaian perundingan RCEP baru-baru ini juga dipandang banyak negara WTO sebagai pencapaian milestone yang diraih Indonesia dalam kancah perdagangan dunia.

“Pencapaian RCEP menjadi perhatian khusus negara-negara anggota WTO karena Indonesia berhasil menuntaskan perundingan unilateral ini di tengah arus perubahan perdagangan dunia, yang antara lain ditandai oleh ‘disrupsi’ dari industri 4.0, digitalisasi ekonomi, perang dagang, aksi unilateralisime, serta meningkatnya hambatan-hambatan perdagangan antarnegara, yang memuncak dengan merebaknya pandemi Covid-19,” jelas Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga, Sabtu (19/12/2020.

Selain mendapatkan apresiasi, sejumlah kecil negara juga menyampaikan keprihatinannya terhadap beberapa kebijakan maupun praktik yang ditempuh Indonesia, seperti Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) yang dianggap sebagai kebijakan import quantitative restrictions, penerapan pre-shipment inspections, kurangnya transparansi dalam perizinan impor sejumlah produk, minimnya informasi mengenai ketentuan halal, pembatasan ekspor, Daftar Negatif Investasi, meningkatnya penggunaan instrumen trade remedy khususnya safeguard, dan secara umum kurangnya penerapan Good Regulatory Practices (GRPs).

Indonesia menjelaskan bahwa beberapa kebijakan yang ditempuh merupakan pengejawantahan dari aspirasi Indonesia untuk ‘menaiki’ rantai nilai global (Global Value Chains/GVCs) agar Indonesia tidak tinggal diam pada anak tangga terbawah dengan hanya mengekspor produk-produk primer atau bahan baku saja.

“Kami jelaskan bahwa menaiki anak tangga GVCs merupakan keinginan Indonesia dan negara berkembang lainnya untuk dapat lebih menyejahterakan rakyatnya. Indonesia akan menghargai masukan dari negara anggota WTO lainnya apabila ada rute lain yang dapat ditempuh untuk mewujudkan aspirasi ini sejalan dengan hak dan kewajiban Indonesia di WTO,” imbuh Jerry.

(MK/sdf)

Artikel ini telah dibaca 61 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Waspada Hujan Lebat Hingga Angin Kencang di Beberapa Wilayah Indonesia 16-17 Juni 2024

16 Juni 2024 - 13:41 WIB

PLN bergerak lakukan normalisasi sistem kelistrikan Sumbagsel

5 Juni 2024 - 18:03 WIB

Ibu Negara Apresiasi Hasil Kerajinan Tangan Perajin Medan

17 Mei 2024 - 21:48 WIB

Kemendikbudristek Akan Luncurkan Indonesian Heritage Agency (IHA)

16 Mei 2024 - 14:25 WIB

Dibuka Ibu Negara, Ny Kahiyang Ayu Hadiri HUT ke-44 Dekranas

16 Mei 2024 - 08:20 WIB

6 Mei 2024 - 20:36 WIB

Trending di Nasional